SD AlYalu Malang

Algar Kabirul Dawam menunjukkan medali emas KSM Nasional, bersama Bara Makiyya Madani (medali perak) dan Sultan Aziz Misbahi (medali perak).

Siswa Sekolah Unggulan AL-YA’LU Malang mencatat prestasi tingkat nasional. Mereka meraih 1 medali emas dan 2 medali perak dalam olimpiade sains tingkat nasional yang digelar oleh Kementerian Agama RI. Ketiga siswa Al-Ya’lu tersebut berjaya dalam event Kompetisi Sains Madrasah di Bengkulu yang diselenggarakan pada tanggal 24-29 September 2018.

Sultan, Algar dan Dani bersama DIrektur Pembinaan Madrasah Kemenag, Dr. Phil. Kamarudin Amin

Ketiga siswa tersebut yakni Algar Kabirul Dawam (peraih mendali emas bidang Matematika tingkat MTS/SMP); Sultan Aziz Misbahi peraih mendali perak bidang IPS tingkat MTS/SMP); dan Bara Makiyya Madani peraih mendali perak bidang IPA tingkat SD/MI. Mereka bukan hanya membanggakan nama sekolahnya. tetapi juga mengharumkan nama Kota Malang dan Provinsi Jawa Timur.

Untuk mendapatkan prestasi tersebut, ketiga siswanya tersebut harus bersaing secara berjenjang mulai dari tingkat kabupaten/kota, tingkat provinsi, hingga lolos ke tingkat nasional.  Tidak kurang 104.000 peserta yang dari 34 provinsi yang mengikuti olimpiade sains ini untuk semua jenjang sekolah/madrasah dari tingkat kabupaten/kota. Kemudian di babak final, ketiga siswa ini lolos dan kembali bersaing dengan 500 peserta dengan nilai yang terbaik.
…..Disamping itu, bagi ketiga siswa tersebut prestasi ini adalah buah dari dukungan doa orang tua dan keberhasilan sekolah dalam memfasilitasi setiap siswanya untuk menjadi generasi yang unggul dan berprestasi. Seperti halnya kegiatan ekstrakulikuler setiap jam pulang sekolah yang dimaksimalkan betul oleh ketiga siswa tersebut untuk mengasah potensi diri.

…..Bagi Al-Ya’lu sendiri, kejuaraan tingkat nasional ini bukan prestasi pertama yang diperoleh oleh ketiga siswanya. Barra Makiyya Madani misalnya, sejak kelas 1 SD sudah meraih juara 1 lomba olimpiade sains nasional dengan hadiah edutrip ke korea selama seminggu. Kemudian Sultan Aziz Misbahi pernah mendapatkan edutrip ke Amerika selama 10 hari setelah mengikuti kejuaraan pramuka tingkat nasional beregu dan Algar Kabirul Dawam sudah banyak mengoleksi mendali di setiap olimpiade matematika tingkat nasional hingga internasional.

KKG Kecamatan Sukorame Kabupaten Lamongan bersama kepala sekolah, Kepala UPT Pendidikan Dasar dan Kepala SD dan SMP Unggulan AL-YA`LU

Sekolah Unggulan AL-YA’LU kembali mendapatkan kehormatan menerima kunjungan dari Kelompok Kerja Guru (KKG) SD Kecamatan Sukorame Kabupaten Lamongan, Sabtu 31 Maret 2018. Kegiatan yang penuh dengan suasana kekeluargaan ini berlangsung di ruang Digital School Theater Sekolah Unggulan AL-YA’LU

Kunjungan KKG Sukorame Lamongan ini diikuti oleh  guru, kepala sekolah, dan didampingi oleh pengawas SD dan Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pendidikan Dasar Kecamatan Sukorame Lamongan. Mereka diterima langsung oleh Ketua Yayasan Manunggal Bangsa, Kepala Sekolah SD Unggulan AL-YA’LU beserta Waka Akademik.

LENGKAP – Seluruh peserta studi banding KKG Sukorame Lamongan saat di halaman Sekolah Unggulan ALYA`LU

Dalam sambutannya, Bapak Drs Sukirman, MT selaku Ketua Yayasan Manunggal Bangsa menyampaikan terima kasih atas kepercayaan yang telah diberikan KKG Sukorame Lamongan kepada AL-YA’LU sebagai tujuan kunjungan kali ini. Lebih lanjut, beliau menyampaikan bahwa Lamongan dan Malang adalah termasuk kabupaten dan kota yang memiliki prestasi di bidang pendidikan di Jawa Timur, selain beberapa kabupaten lainnya. Dengan adanya kunjungan ini, diharapkan Malang dan Lamongan maju bersama dalam meningkatkan mutu pendidikan di Jawa Timur khususnya, dan Indonesia pada umumnya.

Sementara itu dalam sambutannya, Ahmad Zainuddin, S.Pd mewakili rombongan menyampaikan ucapan terima atas sambutan yang hangat dari AL-YA’LU. Ia menyampaikan bahwa tujuan kunjungan ini tidak lain adalah ingin belajar atas kesuksesan AL-YA’LU dalam melahirkan prestasi nasional dan internasional.

Continue reading

Prestasi akademik kembali diukir siswa AL-YA’LU Malang. Kali ini dalam olimpiade matematika Thailand International Mathematical Olympiad (TIMO).

MEDALI. Dua siswa SD Unggulan AL-YA`LU: Ahmad Kutai Bantani dan Banon Akbar menunjukkan medali dan piagam yang diraih dalam olimpiade matematika TIMO.

Empat siswa AL-YA’LU meraih medali kompetisi matematika tersebut. Mereka masing-masing 2 siswa SD Unggulan AL-YA’LU dan 2 siswa SMP Unggulan AL-YA’LU.

Adalah Ahmad Kutai Bantani, siswa kelas 3 SD Unggulan AL-YA’LU ini meraih silver medal. Adapun adik kelasnya, Banon Akbar yang masih kelas 1 SD meraih bronze medal.

Dua siswa SMP Unggulan AL-YA’LU: Wahid Badar Abiddin dan Algar Kabirul Dawam berkalung medali TIMO dan memperlihatkan piagam penghargaan mereka.

Tidak kalah dengan adik-adiknya, 2 siswa SMP Unggulan AL-YA’LU juga meraih masing-masing silver medal. Kedua siswa  ini adalah Algar Kabirul Dawam dan Wahid Badar Abiddin.

Olimpiade matematika ini diikuti oleh ribuan peserta dari beberapa negara diantaranya Indonesia, Thailand, Hongkong, Bulgaria, Iran, Filipina dan beberapa negara lainnya. Kegiatannya ada dua tahap, heat round di masing-masing negara dan final round di Thailand.

Selamat atas prestasi kalian dan tingkatkan untuk mendapatkan prestasi yang lebih tinggi.

Blog Stats
  • 23,200 visitors
Recent Posts
Calendar
December 2018
M T W T F S S
« Oct    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31